Masker Kain Cukup Efektif Kurangi Risiko Cegah Covid-19 – PEKALONGAN INFO
Kota Pekalongan 

Masker Kain Cukup Efektif Kurangi Risiko Cegah Covid-19

Kota Pekalongan – Kelangkaan masker sekali pakai untuk mencegah infeksi virus Corona membuat banyak orang beralih ke masker kain. Meski bukan masker yang ideal untuk mencegah COVID-19, masker kain yang dipakai dengan benar masih jauh lebih baik daripada tidak mengenakan masker sama sekali.

Menindaklanjuti Kebijakan Pemerintah Pusat sesuai anjuran WHO, Pemerintah Kota Pekalongan melalui Dinas Kesehatan sedang gencar-gencarnya mengkampanyekan penggunaan masker untuk masyarakat yang akan keluar rumah. Hal ini disampaikan oleh Kepala Dinas Kesehatan Kota Pekalongan, Dr. Slamet Budiyanto,SKM,MKes saat ditemui di ruang kerjanya, Selasa (7/4/2020).

“Melihat semakin banyaknya kasus Covid-19 di Indonesia, seperti yang diketahui bersama Juru Bicara Penanganan Covid-19 di Indonesia, Achmad Yurianto mengharuskan semua warga masyarakat harus memakai masker saat berada di luar rumah tanpa terkecuali. Hal serupa di Kota Pekalongan juga kami terus gencarkan untuk pengimplementasiannya, sehingga ini menjadi peringatan kita bersama untuk meningkatkan upaya-upaya pencegahan yang lebih konkret di masyarakat,” terang Budi.

Menurut Budi, memakai masker merupakan penjagaan yang sangat penting dimana saat ini banyak orang yang bisa menularkan virus tanpa gejala. Walau tidak seefektif masker bedah atau masker N95 dalam menangkal virus Corona, lanjut Budi, masker kain masih lebih baik daripada tidak mengenakan masker sama sekali, asalkan cara pakainya benar. Budi menegaskan masyarakat dapat membeli maupun membuat sendiri masker kain dengan harga yang lebih terjangkau dan bisa dicuci ulang sehingga pemakaiannya bisa dilakukan berkali-kali.

“Ditengah langkanya masker sekali pakai 3 ply (masker bedah), WHO juga telah menyarankan penggunaan masker kain bisa menjadi pilihan terakhir bagi masyarakat jika tidak ada lagi masker bedah untuk mencegah penularan virus. Masyarakat dianjurkan memilih masker kain minimal 2 ply dan tidak disarankan menggunakan kain yang memiliki pori-pori besar. Pilihlah jenis kain yang berpori pori kecil sehingga masker tersebut mampu menyaring kuman, bakteri, virus, dan partikel-partikel respirasi lainnya yang berada di bawah 0,05 mikron tidak dapat masuk,” papar Budi.

Namun, Budi menegaskan bagi kelompok masyarakat yang berinteraksi langsung dengan pasien Covid-19 maupun sering berinteraksi dengan banyak orang seperti tenaga medis, satpam, petugas administrasi, cleaning service diupayakan menggunakan masker 3 ply atau 3 lapis.

“Jenis masker yang paling bagus dan efektif memang N95 yang 3 ply, namun masker kain cukup bagus juga untuk menghindari kotoran, debu, dan sebagainya ketika orang yang bersangkutan berkomunikasi dan berinteraksi saat lawan bicaranya mengeluarkan droplet (percikan yang dihasilkan dari bersin dan batuk) agar bisa tertahan di masker tersebut,” pungkas Budi.

Sumber Dinkominfo Kota Pekalongan

Berbagi ke. . .
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Baca juga

Leave a Comment